Monday, 28 October 2013

menggempur tembok sang silam


Sebenarnya hidup ini untuk apa?

Puas aku mencari ke sana sini, meneliti itu dan ini, mempersoalkan begitu dan begini. Namun aku masih tak punya jawapan yang teguh dan pasti. Jawapan yang aku cari tak juga punya penjelesan yang mampu membuatkan aku berpuas hati. Dan akhirnya aku memilih untuk bereksperimen dengan kehidupan sendiri. Meneroka bait2 silam yang dah terlalu lama aku biarkan berkeronyok dan kusam di sudut hati yang paling dalam sekali.

Mencungkil kembali luka2 yang meninggalkan parut semalam membuatkan aku nanar dan buntu. Berkali-kali aku bisikkan pada diri agar sabar meneroka sang silam itu kerna aku perlukan sebuah jawapan dan pengertian. Aku bukan ingin menyakiti diri ini, sebaliknya aku ingin tamatkan segala persoalan yang cukup2 renyah dan memaksa diri mencari jawapan2 yang konkrit bagi memuaskan kehendak hati.

Dan pabila aku mula melihat pada silam, persoalan lain pula mula menerjah-nerjah kamar hati.

Mengapa mesti berubah?

Untuk apa perubahan itu?

Adakah perubahan itu seiring dengan kehendak hati?




Nahhhh, itu baru sedikit cuma persoalan yang dicoretkan di sini.! Hakikatnya ruang di kepala dipenuhi dengan persolan2 yang cukup2 bingit meminta jawapan2 yang pasti.

Dan sekali lagi aku perlu berbaring sambil memejamkan mata. Bukan ingin mengundang kantuk dan berpura-pura segalanya adalah baik2 belaka. Sebaliknya aku ingin menggempur benteng2 silam agar runtuh serta menggali sang silam agar tidak lagi dibenamkan tanpa nisan!

Dan sedikit demi sedikit aku mula terasa bahananya. Titik2 jernih mula mengalir tanpa hentinya. Namun aku tetap memaksa diri agar memejamkan mata ini. Aku ingin merasai segala ketakutan itu, aku ingin berdepan dengan kesakitan itu, dan aku ingin teguh memandang sang silam itu tanpa goyah. Aku tak ingin lagi menjadi manusia lemah yang acapkali berlari dari sang silam ini.

Akhirnya aku benarkan diri aku melihat kembali ketakutan yang aku sembunyikan berbelas tahun ini. Aku biarkan mata aku melihat tanpa berkedip. Aku biarkan badan aku keras tanpa longlai dan melihat silam itu dengan sepenuh hati.


Sungguh, rasa seperti mati, namun aku masih berhidup lagi. Aku bukan wanita2 sirah yang cukup2 tabah dan teguh dalam menangani masalah dan ujian di dalam kehidupan ini. Aku cuma manusia biasa yang sebenarnya lebih lemah dari mana2 manusia. Aku cuma bergantung pada raut muka yang tak mudah berubah demi menyembunyikan kelemahan dan kesakitan yang aku alami. Dengan wajah tak berriak ini, aku lebih mudah menyimpan sang silam ini dari pandangan manusia2 di sekeliling ini.

Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang,

Perjalanan menuju Tuhan ini akan diteruskan. Sang silam bukan lagi bayang2 suram yang kadang kala menghilangkan jejak untuk kaki ini meneruskan langkah yang perlahan. Walau sepahit mana pun kenangan silam itu, perjalanan menuju masa depan perlu aku teruskan. Walau tak mampu melangkah dan asyik rebah, aku akan tegar untuk bertatih atau merangkak menuju Sang Pencipta.

Alhamdulillah.

Penerokaan sang silam itu menemukan aku dengan sebuah jawapan. Hidup ini adalah untuk mati. Hidup cuma untuk memungut saham di akhirat nanti. Hidup adalah sedetik cuma dan akhirat itu adalah dunia abadi.

Hidup ini cukup2 sunyi walaupun ramai insan2 yang setia menemani.

Nahhhhh, kecelaruan apakah ini?

Insyaallah, sedikit masa lagi semuanya akan terisi. Doa, doa dan doa akan sentiasa berbisik di hati. Moga2 ianya lancar dan penuh dengan hikamah yang tersembunyi. Ameen

No comments: