Friday, 7 February 2014

Merah, sanah helwah


Kisah 6 Februari 1989

Kata Puan Mama, Merah dilahirkan pada hari pertama sambutan tahun baru cina. Itu kisah 25 tahun yang lalu. Nama Merah juga dipilih dengan cukup mudah. Bukan seperti ibu bapa zaman sekarang yang cukup2 teruja + ghairah dengan nama2 bayi yang cukup2 canggih sebutannya. Nama Merah cuma dipilih berdasarkan nama anak seorang ustaz yang tinggal di kampung Puan Mama. Mudah, simple dan baik maksudnya. Alhamdulillah.

Kata Puan Mama juga, sewaktu dalam tempoh penyusuan, Merah tak akan menyusu jika berada di tempat yang sesak atau terlihat dek pandangan orang. Merah memang pemalu sehinggakan Puan Mama perlu mencari tempat yang sunyi dan terselindung bagi menyusukan Merah.

Kisah hari ini : 6 Februari 2014

Sambutan hari lahir pada tahun nih cukup2 simple. Cik Adek + Cik Kakak + Encik Adek cuma membelikan 8 potong kek yang berlainan jenis untuk Merah. Terharu sangat2 sebab dalam minggu nih jugak mereka telah berkongsi duit untuk belanja Merah makan di Seoul Garden. Alhamdulillah, rezeki yang tak putus2 untuk Merah dalam minggu nih sahaja.

Tahun nih jugak, Merah tak nak pasang niat dan impian yang banyak2 macam tahun lepas. Huhuhuhuhu. Merah cuma berharap dapat menjadi wanita yang solehah dan memperoleh keberkatan hidup dari Dia Yang Maha Esa.


Kepada Puan Mama,

Ma. terima kasih kerna melahirkan, membesarkan,mengajarkan, memberi kasih sayang, dan banyak berkorban pelbagai perkara untuk puterimu ini.

Ma,
Puterimu ini sudah 25 tahun usianya.
Puterimu ini sudah dewasa.
Puterimu ini sudah kenal akan isi dunia.

Ma,
Merah ingin menulis di medan ini seolah-olah ini ialah hari terakhir Merah bernafas di dunia ini. Merah ingin Ma tahu betapa Merah sangat2 menyintai Ma.

Kepada cinta yang benar2 Merah cinta,

Pasti sukar dan perit sangat Engkau bertarung demi melahirkan puterimu ini. Itu belum lagi ditambah saat puterimu ini di dalam kandunganmu. Pasti engkau terpaksa menanggung pelbagai rasa yang daku rasa cukup2 merenyahkanmu.

Andai disoal tentang cinta, engkaulah yang layak mendefinisikan makna cinta itu kepada isi dunia. Cinta yang engkau berikan itu tak ternilai dek intan dan pertama. Cukup2 banyak sehinggakan daku terbuai dengan asyiknya.

Pernah sekali daku bertanya,

"Ma, kenapa memberikan terlalu banyak rasa cinta. Tidak terdetik rasa takutkah andai cinta yang diberi itu tidak terbalas kelak? Bukankah memberi itu sepatutnya berpada-pada?"

Allah, dengan senyum engkau menjawab tanpa ragu.

"Ma tidak mengharapkan apa yang diberi itu dibalas kembali. Itu rasa cinta Ma kepada kamu. Andai puteriku ini tak mampu membalasnya, Ma tetap bersyukur. Sekurang-kurangnya, puteriku ini telah merasai cinta yang aku hulurkan ini tanpa hijab yang terhalang."

Subhanallah, itu ayat Puan Mama yang takkan daku lupa sampai bila2!

Ma,
Merah bukan anakmu yang terbaik di dalam serba-serbi. Merah cuma anakmu yang biasa2. Tapi Ma, Merah nak Ma tahu betapa Merah sayangkan Ma. Beruntung sangat2 sebab Merah punya ibu yang hebat seperti Ma. Merah ingin bahgiakan Ma..! Merah ingin bersama-sama Ma menyelusuri hidup ini dengan penuh nikmat. Mempunyai seorang ibu seperti Ma merupakan nikmat dan anugerah yang paling berharga dari Allah untuk Merah. Merah sayang Ma sangat2!

Syukran Ya Allah..
Terima Kasih Ma...

Merah, sanah helwah!
6 Februari 2014


No comments: