Monday, 3 March 2014

berjuanglah sang pejuang!


Pernah tak mereka2 itu fikirkan akan perasaan saya sewaktu mereka2 itu memilih untuk menyakiti saya? Saya mengaku bahawa saya ini kaku riak wajahnya. Saya ini kurang menonjol emosinya. Saya ini lebih suka memendamkan segala duka dengan senyum dan tawa. Tapi, awak2 semua tak patut nak melukai perasaan saya!

Saya ada hak untuk punya nilai dan pendapat saya sendiri!

Andai saya ini menyusahkan dan membebankan anda2 semua, biarkan sahaja saya sendiri. Saya dah terbiasa begini. Saya sudah terbiasa dengan sepi. Saya sudah serasi dengan keadaan yang senyap dan sunyi sepi.!

Sungguh, sudah terlalu kerap saya dilayan begini!

Terkadang saya gemar berbicara sendiri. Menyabarkan diri melalui kata2 yang saya karang dari hati saya sendiri.

Siapa lagi yang saya mampu harapkan untuk meminjamkan secarik kekuatan dan semangat untuk saya genggam?

Mereka2 sudah hilang!!! Hilang hinggakan saya tak berharap lagi akan sebuah kepulangan.

Saya belajar untuk melangkah sendiri. Saya belajar untuk bangun kembali pabila terjatuh atau rebah di dalam perjalanan ini. Saya belajar untuk bertabah sendiri. Dan saat saya rebah dan terluka, saya menangis semahu-mahunya.

Saya mengadu pada DIA. Saya sandarkan harapan pada DIA. Moga2 saya beroleh kekuatan semula. Moga2 saya dapat menyambung perjalanan jauh yang saya sedang harungi tika ini.

Alhamdulillah, walau berkali-kali saya terjatuh dan tersungkur di dalam perjalanan ini, saya tetap akan bangun dan menapak kembali. Saya tak akan mengaku kalah dengan semua halangan2 itu. Saya akan terus melangkah!!!

Sejak dari dulu2 lagi, saya punya ketakutan dan trauma yang melampau-lampau.

Saya sangat2 takutkan gelap.

Saya juga takutkan pada ketinggian.

Saya takut untuk menaiki kenderaan.

Saya takut pada kesesakan.

Saya takut pada sebuah perhubungan.

Dan yang paling meruncingkan, saya takut pada masa hadapan yang saya sendiri kabur akan keadaannya!!

Lihat, bagaimana terkongkongnya skop penglihatan saya. Saya hanya fikirkan ketakutan yang saya alami berbanding kepuasan atau kegembiraan pabila bebas dari ketakutan2 yang tak berasas itu.

Bagi saya, dengan melangkah keseorangan sewaktu melewati hari2 mendatang ini, saya mungkin akan jatuh dan rebah. Saya merasakan bahawa saya perlukan seseorang untuk melewati hari2 yang mendatang dengan lebih yakin dan bersemangat.

Saya rasakan bahawa saya perlukan seseorang untuk menggenggam tangan saya sewaktu saya merasa ragu2 akan  jalan yang saya tempuh. Saya juga merasakan bahawa yang memerlukan seseorang untuk memimpin tangan saya sewaktu saya lemah dan tak berdaya untuk melangkah lagi.

Tujuannya cuma satu!!!! Saya takut dan sentiasa takut akan pelbagai kemungkinan yang mungkin terjadi di sepanjang perjalanan saya ini.

Kerna itulah saya menjadi manusia yang tak mudah menerima sesebuah 'kehilangan'. Sadis kan!

Saya menjadi manusia yang terlalu berharap kepada manusia2 lain. Saya ketepikan potensi diri yang saya ada kerna saya tak percaya akan kekuatan yang ada pada diri saya. Yakin diri itu sudah terlalu lama saya campakkan entah ke mana.!

Sungguh, saya tak ingin menjadi manusia yang lemah itu lagi. Saya tak ingin menjadi takut dan teragak-agak lagi. Saya ingin melangkah jauh sambil menyelusuri setiap jalan yang saya pilih. Tidak kiralah sama ada jalan yang saya lalui itu terlalu selesa atau terlalu menyeksakan untuk saya. Saya tetap ingin melangkah!

Kadang2 terselit juga rasa takut2 yang mengetuk pintu hati. Tapi saya ketepikan ketakutan itu. Saya akan terus berjuang dan berlawan dengan ketakutan2 itu. 

Sebenarnya, saya tak takutkan gelap, sebaliknya saya takutkan apa yang ada disebalik kegelapan itu. Andai saya mampu melihat di dalam gelap itu, pasti saya akan tertawakan diri saya kerna tiada apa2 pun yang mengerikan disebalik kegelapan itu.

Sebenarnya, saya tidak takut pada ketinggian, sebaliknya saya takut kalau2 saya terjatuh. Tapi kan, kalau saya genggem erat2 jari saya, saya mampu melihat ke bawah walau tinggi mana pun saya berada.

Begitu juga dengan ketakutan2 yang lain. Andai saya benar2 berazam untuk menghadapi ketakutan demi ketakutan, insyaallah, segalanya akan baik2 belaka. Saya cuma perlu percaya bahawa saya tak keseorangan di dalam hal ini. DIA ada untuk menemani di setiap perjalanan saya ini.

Dan sampai detik ini, saya telah memilih untuk memaafkan mereka2 yang telah menyakiti saya itu. mungkin mereka tak sengaja. Mungkin juga mereka seperti saya yang tak sedar akan tindakan mereka. Atau mungkin juga mereka terlupa bahawa saya juga insan yang sensitif jiwanya. 

Hidup mesti diteruskan. Saya seorang pejuang..! Insyaallah, akan terus berjuang..!

 
nota hati : mencuba melupakan orag yang dicintai bagaikan mencuba mengingati orang yang tidak dikenali.

No comments: