Wednesday, 5 March 2014

bertabahlah duhai diri. ujian itu adalah tanda ALLAH peduli!



Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Assalamualaikum wbt.

Wahai Jiwa Yang Tenang,

Apa khabar imanmu duhai diri? Moga2 imanmu masih kukuh dan teguh walau acapkali dirempuh. Bertahanlah. Bertabahlah. Sememangnya dugaan demi dugaan yang kamu lalui itu sebenarnya adalah pemangkin kepada kekuatanmu sayang. 

Ujian itu adalah lumrah dalam kehidupan. Walau sebagaimana ombak badai melanda, pasakkan iman di dada. Jangan lemah duhai diri. Jangan beranggapan bahawa kamu sedang bersendiri. Jangan beranggapan bahawa tiada yang sudi menemani. Jangan gusar, jangan cepat mengalah duhai diri.

Pasti kamu sendiri menjadi sangsi. Mengapakah perjalanan hidupmu ini terlalu berliku dan berduri. Pabila semakin kamu ingin mendekati-Nya, semakin banyak tujahan demi tujahan yang merintangi laluanmu. Seolah-olah ia sengaja meremukkan azam yang tertanam di dalam diri. Sehinggakan kamu acapkali menangisi setiap yang terjadi!


Allah, jangan membiarkan ujian2 itu membunuh keinginanmu untuk berada di jalan-Nya. Ketahuilah duhai diri, ujian itu adalah tanda Dia  peduli. Ujian itu adalah bukti kasih sayang  dari Ilahi. Masakan Dia bisa membiarkan kamu berlapang dada serta bersenang-lenang tanpa ujianNya?

DIA rindukan suaramu duhai diri. DIA memilihmu di antara jutaan manusia2 lain kerna DIA ingin mendengar tiap rintihan dan doamu. Betapa sayangNYa DIA akan kamu. Betapa peduliNya DIA akan kamu. Bersyukurlah duhai diri. Kamu masih bernafas dengan sendiri. Kamu masih mampu mengorak langkah dan berlari. Dan kamu masih bisa menjalani hari demi hari walau segala yang berlaku mengocak tenang di dalam diri.

Aduhai jiwa yang sarat dengan cinta,

Mengapa memilih untuk terseksa dan menderita? Andai ia cinta, mengapa perlu ada kisah2 airmata yang berjela-jela berbanding kisah2 gelak dan tawa. Cinta itu halus dan rapuh sifatnya. Jika dirimu sandarkan cinta itu tanpa pegangan iman, pasti ia musnah dan hilang dari genggamanmu sayang. Cinta pada manusia itu tidak menjamin kepada kehidupan berumahtangga kelak. Pasti akan rapuh. Pasti akan remuk. Pasti akan runtuh.

Lepaskan ia pergi dari hati. Benarkan ia terbang mencari pegangannya sendiri. Andai ia tertulis bahawa kamu tidak akan memiliki, usah ditangisi ketentuan ilahi. Pasti punya hikmah yang tersembunyi. Pasti ada rencanaNya yang lebih membahgiakan dirimu nanti. Percayalah duhai diri, bahagia itu pasti ada untuk dirimu yang tak pernah berhenti mencari.

Bukan Allah tidak tahu akan deritanya batinmu itu, sakitnya hatimu itu dan tercalarnya perasaanmu yang halus itu. Tapi sayang, kepedihan dan kesakitan itulah yang akan membawa kamu mendekati Tuhanmu. Pada DIA ada penawar segala beban dan duka. Bukankah 99 sifatNya itu sudah cukup meyakinimu untuk menyerahkan segala harapan dan keinginanmu sayang.

Bebaskan ia terbang untuk mencari arahnya sendiri sayang. Jangan berterusan menganggap dirimu telah dilukakan, sebaliknya lihatlah dari sudut pandang yang berlainan. Mungkin ini teguran dari Tuhan. Mungkin juga ini peringatan agar kamu tersedar dari mimpi yang panjang. Cinta sesama manusia itu melalaikan iman dan mengundang kemurkaan demi kemurkaan dari Tuhan. Dan teguran dariNya itu adalah bukti cinta yang sejati dari Ilahi.

Duhai diri yang tenang riaknya,

Apa mahumu? Apa keinginanmu? Apa hendakmu sayang? Luahkan, lontarkan dan tuturkan agar semuanya bisa faham. Usah dipendam segala rasa hatimu itu. Biarkan semua tahu. Biarkan semesta alam mengerti akan apa yang sebenar-benarnya tersirat di hati

Aduhai diri, andai bahagia yang dicari selama ini, bersyukurlah kerna dirimu telah ketemui. Bahagia itu tidak terletak pada sesuatu perkara sahaja. Bahagia itu universal sifatnya. Pejamkan mata duhai diri. Dan cubalah mengingati setiap senyum dan tawa yang kamu rasai semenjak kedewasaan kamu ini. Pasti cukup banyak duhai diri. Pasti!

Akhir kalam, tersenyumlah duhai diri. Tertawalah, bergembiralah, berbahagialah dan bersyukurlah untuk segala yang terjadi pada masa kini dan pada masa hadapan nanti. Walau hidup ini dirasakan terlalu sukar untuk dilalui, usah gentar duhai diri. Sang Rabbul Izzati ada menemani untuk disetiap keadaan dan situasi. Bertabahlah duhai diri.

ikhlas dari : CIk Merah


No comments: