Monday, 28 April 2014

Saya telah jatuh cinta

Saya bukan ustazah.

Saya bukan ahli agama.

Saya bukan jenis stok2 wanita solehah lindungan kaabah.!

Saya sama seperti anda2 semua. Saya teruja dengan cerita2 korea. Saya menangis bersungguh-sungguh dengan filem2 yang sedih dan mengusik jiwa. Saya ketawa pabila mendengar kisah2 lucu dan menggelikan hati saya. Saya gemar mengumpul barang2 yang cumell dan cantik pada pandangan mata saya.

Anda dan saya sama sahaja! Jangan menilai saya!

Saya cuma an-nisa. Para pendosa yang paling banyak di neraka. Para pendosa yang acapkali terleka dan tersasar dari laluan-Nya.

Saya ingin jeritkan sahaja pada mereka2 agar mereka2 faham akan prinsip saya, agar mereka2 kenal siapa sebenarnya saya dan agar mereka2 tidak meletakkan saya pada mana2 aras yang selayaknya bagi mereka2.

Saya bukan memilih, apatah lagi ingin mengimpikan rijal yang sempurna serba serbi. Sungguh, tak terlintas langsung untuk berkeinginan sebegitu!

Benar, tudung saya labuh sedikit berbanding rakan2 sebaya yang lain. Baju saya longgar sedikit dari wanita2 moden yang berkiblatkan ikon2 fesyen. Perwatakan saya sedikit menyongsang dari hari2 silam yang saya anggapkan sebagai 'hari2 hitam' saya. Dan benar, saya lebih gemar menyimpan bicara,lebih selesa memandang setiap perkara tanpa mengomel apa2 dan lebih serasi untuk mengulit dengan pelbagai buku2 yang berbagai genre.

Ramai yang membuat telahan sendiri. Kononnya saya mencari pelengkap hidup yang alim ulama. Kononnya saya tak memandang mana2 rijal yang tidak berkopiah atau berserban, tidak berjubah, tidak berjanggut dan tidak berperwatakan seperti ustaz2 lulusan al-azhar.

Siapa mereka2 untuk meletakkan pendapat sendiri dan menghebahkannya sebagai pegangan hidup saya?

Memang saya tak pernah suarakan berkenaan sang rijal pada sesiapa. Namun, itu tak bermakna hati saya kosong, tandus dan gersang dari satu bunga rasa. Saya tahu bahawa saya ini lemah dalam soal hati dan perasaan. Oleh itu, saya memilih untuk melontarkan bunga2 rasa itu pada kalam bisu ini. Biar kalam ini menjadi saksi akan cinta yang dah lama saya pendamkan jauh di sudut hati.


Benar, saya telah jatuh cinta!

Saya juga wanita biasa yang punya keinginan untuk dicintai, disayangi dan dipeduli. Itu fitrah. Itu keinginan yang lahir bersama-sama impian2 yang indah2 warnanya. Saya selesa untuk melontarkan bibit2 cinta yang membara dijiwa. Bersama-sama cinta ini saya belajar untuk menjadi kuat, saya belajar untuk menjadi tabah, saya belajar untuk berkongsi dan saya belajar untuk menjadi seperti sekarang.

Cinta itu telah mengajarkan saya untuk berani bermimpi sama ada pada siang atau malam hari.

Bertahun saya menyimpan senyum kerna kegagalan cinta pertama. Konon-kononnya saya ingin terus menunggu agar cinta pertama saya berpaling kembali pada saya. Saya abaikan insan2 terbaik di sekeliling saya, saya menidakkan teguran2 dari mereka2 yang peduli akan saya dan saya tak putus2 berdoa agar saya dapat merasai kembali cinta pertama yang telah hilang ditelan arus masa itu. 

Dan penantian yang sia2 itu meluluhkan hati saya dengan sebegitu perit sekali. Saya tak ingin menyeksa diri saya lagi!!!

Setelah melalui jalan2 liku yang sebegitu 'hitam dan kelam' itu, saya ingat saya tak akan mampu tersenyum lagi. Saya ingat saya tak akan mampu ketawa lagi. Saya ingat saya tak akan mampu jatuh cinta lagi. Dan saya ingat, saya akan terlupa untuk peduli akan insan2 yang sayangkan saya lagi.

Tapi semuanya berubah 360 darjah. Saya kembali mengulit cinta. Saya kembali membenarkan rasa cinta menghuni hati saya. Saya telah jatuh cinta..!!!

Puas sudah melihat titik2 airmata, penangan cinta pertama yang penuh nafsu dunia. Saya tak ingin menangis dan bersedih lagi.

Buat CINTA yang teramat-amat saya cinta, terima kasih atas kiriman bahagia. Terima kasih kerna membuatkan saya tersenyum dan ketawa. Terima kasih kerana mengubati hati saya yang hancur dan berkecai dimamah masa2 silam saya.

Cinta ini perlu disebarkan agar mereka2 yang seperti saya tak lagi dirundung kesedihan. Buat semua yang pemuda pemudi harapan bangsa dan agama, kembalilah kepada kehidupan bertuhan. Kembalilah membangkitkan ruh2 islam dalam perjuangan. Pada nama perjuangan dan dakwah itu ada terselit sebuat CINTA yang bakal menguatkan hati2 kamu untuk berpegang teguh pada tali-Nya. Pada CINTA itu ada harapan dan masa depan yang indah andai engkau corakkan atas nama Islam.


Tuhan, 
Kirimkan daku secarik tabah untuk daku bertahan dalam memperjuangankan Cinta-Mu. Alhamdulillah, syukur atas CINTA yang Engkau semaikan di dalam jiwa ini.!

No comments: