Wednesday, 17 December 2014

Malaikat2 kecil di hati Ummi


Aku sangat2 suka dengan budak2. Paling buat aku excited bila budak tuh berumur 1-5 tahun. Masa tuh depa memang comei tahap gaban. Peribadi depa pun masih sesuci lebaran dan giler lurus akhlak depa. 

Waktu tuh jugak depa cepat menyerap apa2 yang orang2 sekeliling depa berkelakuan, bercakap, bertindak atau berinteraksi. Macam span. Serap ja semua benda. Jadi, sebagai orang dewasa aku selalu mengamalkan perangai2 diva atau princess bila anak2 saudara aku ada kat rumah. Kihkihkih.

Ok, tuh macam menipu ja bunyinya. !!

Selalunya anak2 saudara aku memang akan melekat macam gam dengan aku. Nak makan dengan aku, tidur dengan aku, main dengan aku dan mandi pun dengan aku. Time tuh memang mak ayah depa boleh rileks sebab anak depa memang tak akan kacau2 depa dah sebab depa akan kacau aku.

Aku ada 5 orang anak saudara dan dalam seminggu dua lagi akan masuk 6 orang. Insyaallah. Semua anak2 saudara aku panggil kat aku 'ummi'. Dan setiap seorang dari depa punya keistimewaan yang tersendiri.

Farish Haikal (7 tahun) sangat2 outspoken dan jujur. Dia suka bertanya untuk setiap sesuatu yang dia tak faham. Haikal jugak sangat2 lincah, aktif dan bertenaga. Berlainan pulak dengan adiknya Haziq Irfan (4 tahun) yang sangat2 sopan, pendiam dan manja. Haziq sukakan binatang. Kalau balik ke rumah kat kampung, reban ayam dan rumah burung adalah tempat febretnya. Tuh belum lagi kes nak dukung kucing yang ntah dari mana dia jumpa.

Hanna Safiyya (5 tahun) sangat2 behave akhlaknya. Hanna susah sikit nak senyum2 dan bercakap-cakap dengan orang yang dia tak kenal dan jarang jumpak. Dia sukakan baby dan insyaallah adiknya akan lahir tak lama lagi. Aku yakin, Hanna akan jadik kakak yang baik untuk adiknya nanti. Dan insyaallah, adiknya nanti adalah baby girl.

Hariz Afzan(2 1/2 tahun) adalah anak saudara aku yang masuk dalam kategori zaman kegemilangannya sekarang nih. Dia comel, aktif, manja dan sangat2 pandai amik hati orang2 sekeliling dia. Hariz sangat2 murah dengan senyuman dan suka menegur sesiapa sahaja yang dia nampak walau tak kenal. Adiknya Amanda Azzahra (6 bulan) pulak memang sebijik perangai abangnya. Mudah dijaga, mesra, aktif dan suka tersenyum. Walaupun masih kecil Amanda nih faham akan keadaan sekeliling dia. Kalau kita buat muka marah, dia dah nangis siap2 sebab dia ingat kita marah kat dia. Hihihi, comei.

Sungguh, aku sayang sangat kat depa. Walau aku bukan ibu kandung depa, aku sayang depa macam anak2 aku sendiri. 

Baru2 nih Hariz demam seminggu. Tiap kali malam, badan Hariz akan panas melampau-lampau. Dan kebetulan Amanda dan mamanya jugak demam. Aku ambil alih jaga Hariz. Semalaman aku tak lena. Aku riba dan jelum Hariz sepanjang malam. Bila Hariz merengek aku peluk dia kuat2 dan bila dia meronta-ronta  aku tepuk2 dia. 

Aku pandang mata Hariz dan tiba2 aku menangis. Aku tahu dia sedang sakit. Aku tahu dia sedang berada dalam keadaan yang amat tak selesa. Aku tahu semuanya. Aku cuma mampu mengusap kepalanya sambil berulang kali mengungkapkan perkataan 'ummi sayang Hariz'.




Dan aku benar2 faham isi hati seorang ibu. Allah. Indahnya perasaan itu..

No comments: