Monday, 16 February 2015

dengan bersendiri aku belajar mengenal diri



Selama ini aku pegang teguh prinsip memendam, menghadam, mengunyah dan menelan apa jua yang aku rasa. Hatta dari sekecil-kecil perkara sehingga sebesar-besar hal yang aku teroka. Aku tak pernah kongsikan kepada sesiapa. Kalau ada pun, cuma 5% yang aku kongsikan. Cukuplah. Cukuplah.!!

Semenjak aku dah pandai membina tembok yang menjulang tinggi, aku makin menyepi. Aku makin menjauh. Aku lebih selesa menyendiri. Dan aku makin teguh mengorak langkah.

Dengan bersendiri, aku tak perlu takut dengan apa2 bicara yang mungkin mengguris dada.

Dengan bersendiri, aku bebas menghayun kaki dan melangkah ke mana sahaja yang aku ingin terokai.

Dengan bersendiri, aku belajar menjadi cekal dan tabah. Lantas aku bebas mencorak diri tanpa terpengaruh dengan apa jua yang merintangi.

Aku memang lebih selesa begini..!!

Ramai yang suarakan komen2 peribadi. Aku sombong. Aku berlagak. Aku lupa diri. Aku ketepikan individu2 yang pernah ketawa dan menangis bersama-sama. Aku begitu. Aku begini. 

Dan aku memilih untuk membisu seribu bahasa. Aku cuma mampu berdiam diri dan menelan kata2 yang penuh bisa. Tak apa, aku sudah terbiasa.

Menjadi manusia yang terlalu peduli sebenar-benarnya memilih untuk tersakiti. Aku bukan sang bidadari yang sedia menerima tujahan demi tujahan dengan penuh senyuman. Tidak, aku bukan sang bidadari..!!

Bukan aku tak rindu pada mereka2 yang aku tinggalkan di luar tembok yang menjulang tinggi itu. Rindu, cukup2 rindu. Hanya Tuhan yang tahu betapa saban waktu aku memujuk hati yang sarat dengan rindu. 

Namun aku percaya, Dia akan menjaga insan2 yang aku rindu itu dengan sebaik-baik penjagaan. Aku serahkan kepada Dia, pemilik hati dan pemilik cinta. Aku percaya dengan seteguh kepercayaan di jiwa, Dia akan ada di setiap langkah yang diatur oleh insan2 yang aku cinta.

Insyaallah, pasti akan baik2 sahaja.

No comments: