Monday, 9 February 2015

kau tak akan selamanya menjadi manusia hitam


Kadang2 aku rasa penat sangat2 dengan kehidupan nih. Penat yang aku tak mampu nak jelaskan. Sampaikan aku tak tau nak karang ayat yang macam mana untuk tunjukkan betapa aku penat.

Saban waktu aku pujuk hati. Bagi kata2 semangat sikit kat hati supaya jangan lembik sangat. Brain wash sikit2 supaya anasir2 negatif tuh tak terus menerus berhidup dengan subur.

Dan aku pernah keluarkan satu statement kat Cik Adik.

"Aku rasa dah lama aku tak senyum sebab aku betul2 gembira. Senyum yang betul2 senyum. Aku dah tak ingat bila kali terakhir aku senyum dengan seikhlas hati."

Bila aku down dan lost tahap loser aku akan salahkan diri aku untuk dosa2 semalam. Untuk kekhilafan yang aku sepatutnya mampu elak. Untuk tindakan2 bodoh yang aku ambil dan untuk segala jenis perbuatan yang aku rasa salah.!!

Aku sedar, aku jua manusia hitam. Manusia yang pernah memalitkan noda di hati. Manusia yang pernah lupa bahawa hidup ini bukan kekal abadi. Manusia yang pernah alpa dan bertindak membuta tuli. 


Bukan aku tak cuba untuk padamkan cerita2 ngeri semalam, tapi makin aku cuba menidakkannya, bab demi bab dari cerita2 itu tiba2 ditayangkan pada ruang mata aku. Ia mula menyentakkan tenang. Mengundang ketakutan yang amat. Amat!! Dan sedikit demi sedikit aku benci pada apa adanya. 

Setiap orang ada kisah hitam. Setiap orang ada hari2 semalam yang seboleh-bolehnya nak kita tong sampahkan dan buang ia dari melekat di fikiran. 

Ada manusia yang hitam pekat silamnya.

Ada manusia yang samar2 warna hidupnya.

Ada manusia yang penuh dengan warna2 yang tak mampu dijelaskan keadaannya.

Dan cerita aku mungkin hitamnya tak sepekat manusia2 lain, namun saban hari aku bergelut dengan kisah2 hitam akibat cerita2 semalam.

Keliru????

Maaf sebab membebankan ruang di kepala kamu, kamu, kamu dan kamu.

Aku cuma terlalu penat. Penat. Fullstop!!!

Aku selalu membayangkan bahawa aku seorang saintis yang berjaya mencipta mesin masa (^_^). Aku benar2 mengharapkan angan2 itu menjadi kenyataan. Aku ingin kembali pada hari2 silam dan betulkan segala yang aku kesalkan. Aku ingin padamkan mimpi2 ngeri yang acapkali menyentakkan tenang. Aku ingin pastikan tiada apa yang terjadi. Tiada apa yang menyakiti. Tiada apa yang melukai. Tiada apa!!!!!

Aku cuma ingin melupakan. Biar aku hilang segala ingatan2 yang menakutkan. Sampai bila aku mahu menggalas beban di bahu? Sampai bila???

Dan penghujung 2014 menjadi saksi. Aku lepaskan semua. Semua. Ya, aku lepaskan semua.!!

Pergilah.
Terbanglah.
Lenyaplah.

Aku ingin menjadi wanita yang berbahagia. 

Aku tak akan menjadi lemah. Tak akan. Aku tak perlukan mana2 bahu untuk berkongsi cerita hati. Aku tak perlu mana2 tangan untuk dihulur saat aku rebah, tersungkur atau jatuh. Aku tak perlukan apa jua simpati atau ruang untuk dipeduli kerna mereka2 tak selamanya berada di sisi.

Ikhlas, ikhlas dan ikhlas.

Aku belajar untuk menerima. Aku belajar untuk bertahan. Aku belajar untuk melawan ketakutan2 semalam. Aku belajar untuk melihat kehidupan dari sudut yang berbeda dari kebiasaannya.

Dan yang paling utama, aku belajar meluahkan pada Yang Maha Kuasa. Dia adalah Pengharapan yang sebenar benarnya. Dia Maha Penyembuh. Dia Pemilik Hati dan Dia akan menyembuhkan hati2 yang terluka dan terbeban dek mehnah dunia.

Aku tak rasa aku kuat sebab selama aku mampu berdiri ini aku cuma bertahan. Bertahan agar tak jatuh. Bertahan dari apa jua yang merempuh. Bertahan dari membiarkan semangat dan azam menjadi rapuh.

Aku masih dalam proses untuk benar2 menjadi ikhlas. Ikhlas melupakan silam yang menyeksakan. Ikhlas memadamkan igauan demi igauan yang mengocak tenang. Ikhlas. 

Aku percaya, ada satu ketika nanti aku akan tersenyum walau dihadapkan dengan cerita2 silam yang maha menyakitkan. Aku akan menjadi manusia kuat. Manusia tabah. Manusia cekal. Manusia teguh.!!

Cik Merah yang Manis,

"..Berpenat lelahlah kerana sesungguhnya kesenangan itu selepas kepayahan, jangan berdukacita jika hidup ini meletihkan kerana demikianlah hidup ini diciptakan.."

No comments: