Tuesday, 14 July 2015

kenapa aku jadik cikgu


Situasi 1

Semua cikgu pakat2 bersalaman dengan pelajar2 yang excited dapat duit raya. Suasana meriah. Dengan lagu2 raya, ucapan2 raya dan suara2 memohon maaf. Aku perasan ada seorang pelajar yang monyok. Sampai turn salam dengan aku, aku senyum dan peluk dia erat2. Tahu apa dia cakap?

Cikgu, saya dah tak ada mak. Macam mana nak raya tanpa mak?

Aku peluk dia erat2. Aku usap belakang dia. Aku kucup dua2 belah pipi dia. Ada getar di dadanya. Sumpah, aku tak sedar bila masa airmata jatuh!


Situasi 2

Aku dah hampir give up dengan anak2 syurga kelas paling belakang nih. Bukan tahap intelek mereka yang membimbangkan aku, tetapi sikap mereka yang tak mampu diam walau seminit. Bising. Dan aku sangat2 susah nak kawal pelajar2 india kelas tuh.

Satu hari aku masuk kelas dengan senyuman macam biasa. Dua pelajar india yang paling susah aku nak kawal datang ke meja guru.

Selamat hari raya cikgu. Kami semua sayang cikgu. Kami buat kad nih untuk cikgu. 

Aku ambil kad2 tuh dengan mata berkaca-kaca. Dalam hati aku pasakkan keazaman dalam hati.

Siapa cakap manusia tak boleh berubah ke arah yang lebih baik.


Situasi 3

Minggu2 last nih memang semangat anak2 syurga ni untuk belajar dah turun ke level paling rendah. Aku faham. Mood raya dan mood nak bercuti dah mengausai keadaan. Masuk kelas aku bagi latihan sikit2 ja. Masuk masa kedua aku borak2 dengan mereka. Aku bercakap soal kasih sayang. Tiba2 pelajar pasif di hujung kelas menempelak aku.

Cikgu tahu apa tentang kasih sayang! Takkan ada yang nak peduli pasal orang lain.

Nadanya lain. Marah. Geram. Kecewa. Mungkin juga tak berpuas hati. 

Perlahan-lahan aku menapak ke hujung kelas. Dia berdiri seolah-olah ingin menghalang aku menghampiri. Aku mara. Aku genggam tangan dia. Aku tarik dia agar hampir dengan aku. Dan aku peluk dia erat2.

Cikgu peduli.

Dua perkataan tuh rupa-rupanya begitu berkuasa. Dia menangis semahu mahunya di bahu aku. Pelukan semakin erat. Tangisan semakin hiba. Basah tudung dek airmata. Dalam hati aku bersuara. 

Anak, lepaskan semuanya. Cikgu ada untuk memimpin kamu. Jangan bimbang akan jatuh bangun kamu kerna cikgu ada untuk memaut jemarimu semula.

Pengalaman adalah pengajaran terbaik untuk kita.

Aku boleh memilih untuk menjadi manusia yang menghambakan diri demi wang ringgit untuk mengejar dunia. Aku boleh memilih kerjaya yang lebih stabil berbekalkan kelayakan aku.

Namun aku masih tega menggalas tanggungjawab untuk mendidik anak2 syurga. Bukan kerna apa2, tetapi kerna cinta yang berputik di jiwa. Dengan sedikit cinta, mereka boleh melangkah jauh untuk mengejar cita2. 

Aku benar2 gembira melihat mereka2 bertatih menyelusuri mehnah dunia tanpa pimpinan tangan aku suatu masa nanti. Detik itu aku akan tersenyum puas dan bangga kerna pernah ada sewaktu zaman remaja mereka.




No comments: