Monday, 12 October 2015

hati, jangan berbolak-balik lagi!

Tenang di sini
Mula2 aku tak boleh terima kenyataan yang aku sakit. Berbulan-bulan aku berfikir tentang persoalan yang sama. Kenapa aku? Apa salah aku? Apa dosa aku? Kat mana silap aku?

Sepertinya setiap minit soalan2 yang sama berlegar-legar dalam kepala aku. Tak boleh nak aku buang dari melekat di kepala. Tak boleh nak aku nyahkan dari membisikkan kata2 yang penuh durjana. Degil. Tak pernah langsung berhenti dari cuba menjahanamkan emosi aku!

Rasanya hampir seminggu aku menangis sebab hilang rasa percaya. Hilang rasa redha. Hilang rasa yakin. Hilang segala-galanya. 

Aku rasa macam tak punya apa2. Rasa tak berguna. Rasa loser tahap dewa.  

Giler kot!

Aku tamatkan kontrak. Aku berhenti mengajar. Bayangkan, aku lepaskan benda yang paling aku aku suka dan sayang dalam hidup ni. Memang rasa gagal gila2. Perasaan tak berguna tu memuncak-muncak di dalam dada. Aku dah tak punya apa2. Dah hilang identiti diri. Dah lunyai, buruk dan tak berharga lagi.

Aku lalui hari2 yang penuh cabaran itu dengan sendiri. Aku berperang seorang diri. Mengatur strategi demi strategi. Mengasak dari kanan dan kiri. Tak mungkin aku akan jatuh lagi. Tak mungkin! Tak mungkin!

Aku ikut terapi yang ketat. Ubat demi ubat. Nasihat demi nasihat. Aku melihat sendiri pelbagai perubahan yang acapkali menggentarkan hati. Ada yang positif. Ada yang negatif. Dan kedua-duanya  tetap menggundahkan hati.

Bila semakin punya kudrat, aku kembali mengajar. Aku ingin terus berbakti. Aku mahu terus menyemai budi. Mengajarkan itu dan ini pada anak2 syurga yang mendamaikan hati.


Aku ingin dipunyai.
Aku ingin buangkan perasaan tak berguna yang asyik menerjah dari setiap sudut diri.
Aku ingin kembali. Kembali menjadi manusia seperti hari2 indah dan penuh warna warni.

Dan sekarang aku sudah di sini. Melawan rasa tak berguna dan cuba untuk bangun kembali. Aku baik2 sahaja. Masih sama senyumnya. Masih sama tawanya. Masih sama dalam apa jua.

Hei Merah, 
Rileks suda!



No comments: