Saturday, 10 September 2016

Kepada wanita yang paling aku cinta

9 September 2016

Aku belajar setiap inci hidup ini berdasarkan apa yang dipaparkan secara nyata atau tidak oleh wanita itu. Aku melihat setiap perkara berdasarkan apa yang wanita itu perlihatkan pada aku. Aku merencana setiap ruang dalam keputusan berdasarkan apa yang wanita itu nilaikan dalam setiap tindakan. Aku seboleh-bolehnya ingin menyelusuri jalan2 yang dipilih oleh wanita itu tanpa tersasar atau terbabas dari laluan.

Aku sememangkan manusia yang mudah merasa kagum. Setiap apa yang ada pada wanita itu menerbitkan benih2 kekaguman yang tak dapat nak aku jelaskan dengan kata2. Pada perit kehidupannya, pada liku2 hidup yang menitiskan airmatanya, pada berbagai rasa yang disimpan jauh dari pengetahuan sesiapa dan pada apa jua yang terdetik dihatinya. Aku mengaguminya!!

Tak pernah walau sekali aku mampu membayangkan kehidupan tanpa wanita hebat itu. Tak pernah langsung! Tak pernah!! 

Aku sentiasa ingin dipimpin wanita itu. Andai dihambat waktu, aku tega memimpin wanita itu. Meraih tangannya yang kedut seribu, memeluknya dengan segunung rindu, mengusap pipi yang selalu aku kucup tanpa rasa jemu dan membelai rambutnya sambil menggumam lagu2 yang bernada syahdu.

Allah, begini rupanya cinta yang setitis itu. Cintanya memenuhi ruang kalbu. Berlegar-legar dengan untaian rindu. Ini cinta pertama. Cinta pertama yang tetap kekal walau jasad dimamah waktu.

SANAH HELWAH MA!!

. . . . . . . . . . . . . . . . . 

Ma,

Menjadi salah seorang anak Ma merupakan anugerah yang paling indah, paling manis, dan paling mengujakan bagi kina. Kina sayang Ma. Kina doakan yang baik2 untuk Ma. Ma, terima kasih untuk segalanya. Selamat ulangtahun kelahiran Ma!



No comments: